RSS

Sinopsis Bad Guy Episode 12

12 May

Jae In mengingat saat bertemu Gun Wook pertama kali di taman dan ketika mereka berfoto bersama. Pandangan Jae In jatuh ke foto mereka di meja Gun Wook dan ia menoleh ke arah tempat tidur dimana Gun Wook tertidur karena kelelahan. Jae In menghela nafas dan berkata dalam hati, tidak apa-apa jika kau tidak mengatakan-nya padaku, aku percaya padamu. Bagus kalau aku yang melihatmu.

Setelah membuka sepatu Gun Wook, Jae in merebahkan diri di samping Gun Wook dan menepuk2 punggungnya, ketika sampai di bagian dekat luka Gun wook, Jae in berkata, pasti sakit sekali.

Paginya, Gun Wook bangun dan siap-siap pergi kesuatu tempat dan memandangi foto Sun Young. Ingatan-nya terbang ketika mereka kecil, waktu itu Gun Wook mengemis dan ingin membeli roti dari uang itu, tapi beberapa anak berandal merampas uang Gun Wook dan memukulinya, sampai ia terjatuh. Sun Young kecil melihat itu dan langsung lari memeluk Gun wook, jangan! jangan pukul dia, pergi kalian! Sun Young kecil melindungi Gun wook dengan tubuhnya. Ibu pengurus panti melihat mereka dan berteriak mengusir anak2 itu, lalu mendekati Gun wook, dia terkejut sekali melihat luka Gun Wook. Sun Young memohon, direktur..kita bawa saja dia ke Angel’s center ya..

Gun Wook mengelus foto Sun Young dan merobeknya, membuang ke tong tempat ia membakar semua barang2 Sun Young yang selama ini disimpannya, Gun Wook membakar bundelan surat Sun Young dan terngiang kata2 Sun Young, Tae Sung-ah sekarang aku sudah keluar dari panti, aku akan menjalani duniaku sendiri..Gun Wook menahan perasaan-nya lalu pergi dari situ.

Gun Wook masuk ke rumah abu Sun Young (tempat yang seharusnya ditongkrongi oleh polisi sejak pagi kalau mo cari bukti keterlibatan Gun Wook dengan Sun Young, sigh…) Gun Wook mengetuk kaca tempat abu Sun Young disimpan dan ia akan beranjak ketika tiba2…Gun Wook mendengar suara lagu anak2 yang biasa dinyanyikan Sun Young. Mata Gun Wook berkaca-kaca dan ia pergi dari situ.

Gun Wook duduk di ayunan di taman, melihat dua anak yang sedang main pasir dan teringat ketika Sun Young membantu mencuci tangannya dan mereka bermain air. Gun Wook berkata dalam hati, Noona maafkan aku, aku tidak akan berhenti, setelah aku selesai dengan semuanya, aku akan menerima hukumanku. Kemudian Gun Wook pergi.

Detektif Gwak (akhirnya!) pergi ke rumah abu Sun Young, menelepon Detektif Lee dan berkata ia yakin Gun Wook akan kesini. Gwak masuk ke dalam tapi tidak ada siapa-siapa, tapi dia sadar Gun Wook tadi pasti kesini. Gwak berlari keluar, tidak ada siapapun tapi ia melihat asap mengepul dan ia mendekat. Ternyata bekas pembakaran barang2 Sun Young dan Gwak hanya bisa mendesah (telat Oom!).

Di kantor, Jae In dan Tae Sung bertemu, tapi ketika rekan Jae In berkata itu Tae Sung, kau tidak menyapanya? Jae in berkata tidak dan langsung masuk.

Gun Wook ada di dalam mobil bersiul-siul. Ponselnya bunyi, ternyata dari partner of crime-nya, yang berkata kalau Manager Kang sudah mentrasfer uang ke rekening alias Tae Kyun tapi atas nama istri Kang, jadi itu pasti rekening istrinya. Gun Wook tersenyum, iya seperti yang sudah diperkirakan. Aku sekarang ada di depan kantor Kang, dimana dia ya?

Rekannya menjawab, Dia ada di bandara, istrinya sudah menunggunya.
Gun wook : Anaknya juga sudah ada di luar negeri, uang sudah ditransfer, jadi dia tinggal melarikan diri saja. Telp aku kalau pesawatnya sudah berangkat ya.

Gun Wook siul-siul lagi dan melihat sebuah mobil mendekat. Ternyata Hong Tae Kyun (kalo ngetik namanya selalu aja hampir salah dengan Hwang Tae Kyung haha) Tae Kyun keluar dan marah2, dasar brengsek! kembalikan uangku! Apa kau tahu berapa jumlahnya!
Tae Kyun masuk (tepatnya mendobrak masuk) ke kantor Kang, panik melihat dokumen berserakan, uangku! uangku! dan ia menemukan kartu nama Shim Gun Wook diantara dokumen2 itu. Gun Wook adalah CEO Architect Company hehe keren juga kartu palsunya. (herannya diantara begitu banyak dokumen dan mungkin kartu, kenapa kartu Gun Wook yang diambil Tae Kyun…)

Gwak masuk ke kantornya dan mengeluarkan bukti, ternyata dia dapat sobekan surat Sun Young yang tertulis : Gun Wook, maaf, aku tidak sanggup tanpa Tae Sung..

Gwak memutar rekaman interogasinya dengan Gun Wook dan terpekur dengan kata-kata terakhir Gun Wook, jika kau memiliki keluarga, apa kau tidak akan melindunginya? Gwak mendesah, keluarga…

Mo Ne datang ke kantor. Tae Ra keluar dari ladies room dan Gun wook menyapanya, Executive Direktur Hong! Gun Wook mendekati Tae Ra dan tanya kau mau kemana? Gun Wook sangat santai dan akrab dengan Tae Ra. Tae Ra belum sempat menjawab ketika Putri Mo Ne datang, Gun Wook oppa, Unni..kalian bersama lagi!

Mo Ne ingin tahu sebenarnya ada apa diantara mereka berdua. Mo Ne mengulang kata2 Gun Wook, apa maksudmu dengan tergoda? Mo Ne kesal sekali, apalagi ketika melihat keduanya saling bertatapan. Gun wook lalu menarik Mo Ne kesamping dan berkata, aku merasa tergoda karena dia mengingatkanku pada seseorang yang sudah seperti kakak bagiku, orang yang paling menderita karena menahan perasaan-nya sendiri dan tidak pernah hidup untuk dirinya sendiri, dan kalau hari itu aku sudah melanggar batasku.

Mo Ne tanya balik, lalu kesalahan apa yang sudah diperbuat kakak-ku? Tae Ra mendekati keduanya, Mo Ne pulanglah. Mo Ne berkeras, aku tanya Kak Gun Wook, bukan kau! Gun wook lalu membela Tae Ra dan berkata pada Mo Ne, untuk apa kau datang ke sini, kau juga tidak percaya apa kataku. Lebih baik kau pergi saja. Gun Wook lalu berjalan pergi meninggalkan kedua kakak beradik itu.

Tae Kyun menghadap ayahnya dan dimarahi hibis-habisan oleh Tuan Hong. Kau ini tidak pernah beres dalam mengurus bisnis. Pergilah ke Amerika dan selesaikanlah studimu disana. Tae Kyun membungkuk memberi hormat dan keluar.

Tae Kyun menemui sekretaris Kim dan menunjukkan kartu nama Gun Wook, tolong periksa orang ini. Sekretaris Kim membacakartu nama itu, Shim gun Wook, dia sedikit terkejut. Apa? tanya Tae Kyun kau mengenalnya? Sekretaris itu berkata tidak (what?) dan ia mencoba menelepon no di kartu, tapi tidak diangkat. (Ini menarik, mengapa Sekretaris Kim dan juga Manager Uhm sepertinya melindungi Gun Wook, apa mereka tahu siapa dia sebenarnya? apa motifnya?)

Tae Kyun lari ke mami-nya dan berkeluh kesah. Ny. Shin tanya, memang berapa besar uangnya? Tae Kyun berkata, Omma, kau tidak perlu tahu.

Ny. Shin langsung menyalahkan suaminya, Ini bukan salahmu, tapi ayahmu. Ayahmu menguasai semuanya dan tidak memberikan kesempatan padamu, jadi kau terpaksa melakukan hal2 seperti ini. Kau tahu kan, Haeshin ini adalah milik kakek buyutmu (dari pihak Ny. Shin/Ibu), dan pewaris Haeshin adalah kau, Tae Ra dan Mo Ne. Tae Sung tidak akan pernah jadi bagian dari Hae Shin.

Tae Kyun berkata, iya aku tahu Ibu. Lalu Ny. Shin berkata bagaimana jika, ini semua hasil pekerjaan Tae Sung? Tae Kyun menggeleng, tidak, anak itu tidak punya kemampuan seperti itu. Tapi Ny. Shin berkata kau tidak bisa menilai orang hanya dari penampilannya saja. Jangan percaya pada orang yang selalu tersenyum karena ia biasanya menyembunyikan motif tertentu di baliknya.

Sementara itu di kantor Tae Sung, Gun Wook sedang memberikan laporan perkembangan proyek robot theme park, tiba2 Tae Sung tanya, apa kau juga tahu ?

Gun Wook bingung, apa?
Tae sung : Proyek Moon Jae In untuk mendekatiku, apa kau tahu itu, apa kau membantunya?
Gun Wook : Kenapa? Apa terjadi sesuatu?
Tae Sung : Kenapa kau cemas?

Tiba2 Tae Kyun menyerbu masuk, marah2 dan menuduh Tae Sung dengan membabi buta. Apa kau yang sudah membocorkan cerita itu ke media? sambil melempar koran.

Tae Sung heran dan memungut korannya, membaca, Pewaris grup H..apa itu kau? dengan nada sedikit merendahkan, dan ini memicu emosi Tae Kyun, Tae Sung cuek. Tae Kyun langsung bergerak memukul Tae sung, tapi langsung ditahan oleh Gun wook.

Tae Kyun murka, lepaskan tanganku!! lepaskan brengsek! Tapi tangan Tae Kyun bagaikan dicengkeran oleh cakar naga, semakin keras ia mencoba melepaskan, justru semakin erat Gun wook menahan-nya, Tae Kyun yang kesal menoleh ke arah Gun Wook (catatan, dia lupa lihat name-tag Gun Wook. Itu yg akan kulakukan pertama kali kalo ada anak buahku berani spt itu, siapa kau, dari bagian mana, apa mau dipecat? ya kan..ah sudahlah). Gun wook berkata, aku tidak tahu masalah apa ini tapi, masih ada karyawan yang kerja. Tae Kyun marah sekali, berani sekali kau!

Tae Sung melihat ke arah Gun wook, lepaskan dia. Gun Wook melepaskan Tae Kyun.

Tae Kyun langsung mendorong Tae Sung, aku tahu niatmu! Kau ingin menikamku dari belakang. Tae sung menyeringai, ya aku senang melakukannya..hanya sayangnya aku tidak tahu caranya. Aku ingin sekali melakukan itu padamu.

Gun Wook tertegun mendengar kata-kata Tae Sung, ia seperti merasakan sedikit empati. Apa rasanya jadi anak diluar nikah. Tae Kyun menghina Tae Sung kau ini tidak tahu keturunan siapa seperti anjing geladak. Jangan pernah memanggilku kakak lagi, mendengarmu memanggil kakak padaku, membuatku ingin muntah. Tae Kyun mendorong Tae sung sampai jatuh dan ia pergi. Tae Sung terlihat sangat terluka tapi ia keras kepala dan teriak : Hyung!

Tae Kyun yang hampir keluar, berbalik dan menoleh. Tae Kyun : hati2! Tae Kyun mendengus dan keluar. Tae Sung teriak lagi : Hyung! lalu lebih keras lagi dan akhirnya teriak sampai histeris untuk membuat kesal Tae Kyun : Hyung!!! Ketawa dan menangis bersamaan.

Tae Kyun keluar dan menenangkan staf yang kebingungan. Di dalam, Gun wook melihat ke arah Tae sung. Setelah situasi mulai tenang, Gun Wook mendekat dan mengulurkan tangan membantu Tae sung berdiri. Tae Sung bergumam dengan pedih, aku bahkan tidak bisa memanggil kakak-ku, kakak. Tae Sung minta Gun Wook jangan selalu membantunya, aku tidak boleh membiasakan diri dengan itu. Tae Sung berterima kasih dengan lemas dan jalan keluar. Gun Wook tersenyum.

Setelah Tae Sung keluar, Gun Wook duduk di meja Tae Sung, memutar robot mainan-nya : Apa yang akan terjadi jika kita bertukar tempat? Tapi sayangnya dalam hidupku tidak ada kata bagaimana jika.

Jae In keluar dari toilet dan mendapat telp dari ibunya. Ibu Jae In akan berkunjung ke Seoul dan ketika selesai, Gun Wook berjalan di dekatnya, keduanya baru akan bicara ketika tiba-tiba Mo Ne datang lagi. Gun Wook mengantar Mo Ne keluar, pulanglah Mo Ne.

Mo ne minta maaf, ia hanya merasa Gun Wook tidak banyak bicara, dan melihat Gun Wook bicara begitu banyak dengan Tae Ra membuatnya kesal, tapi kak, aku punya sesuatu untukmu dan Mo ne memberikan boneka pada Gun Wook. Boneka mirip Gun Wook (it freaking me out! the doll..like voodoo doll hiiyy..)

Mo Ne berkata kalau kakak bicara dengan boneka ini, aku tidak akan kesal, karena kakak bicara dengan diri sendiri. (weird, kebayang boneka di Friday the 13 ) Mo Ne pergi.

Gun Wook masuk ke dalam dan bertemu Tae sung. Tae Sung tanya kau dari mana? Gun Wook menunjukkan tas dan berkata tadi Mo Ne datang. Gun Wook balik tanya kau mau kemana? Tae Sung menjawab, main hoki. Dan aku (sangat ingin) berpikir scene setelah ini adalah Gun Wook+Tae Sung main hoki bersama tapi…

Detektif Gwak memanggil Tae Sung (mereka) : Tae Sung-sshi! Keduanya menoleh. Detektif Gwak memberikan bukti tulisan tangan Sun young, ia hanya ingin konfirmasi, apa benar ini tulisan tangan Choi Sun Young?

Gun Wook tercekat, Gwak mengulurkan sisa surat yang sudah terbakar itu : Maaf, aku tidak sanggup tanpa Tae Sung. Tanpa kata-kata Gun Wook! Sepertinya Gwak membakar kata Gun Wook (hei! ini melanggar hukum, memanipulasi bukti, apapun alasannya itu tidak boleh!)

Tae Sung tanya apa Gwak sudah menemukan anak yang lain itu. Gwak melihat ke arah Gun Wook, dan menjawab : Tidak. Gun Wook jelas bingung dan gugup, tidak tahu apa maksud Gwak.

Gwak juga bohong dengan berkata kami menemukan surat ini diantara barang2 Sun Young, kami tidak melihatnya, ternyata terselip diantara itu. Gun Wook tambah tidak mengerti. Gwak berkata kami memutuskan menutup kasus ini, ini murni bunuh diri, kami minta maaf. Tae sung mengerti dan pergi dengan membawa sobekan surat Sun young (hei! barang bukti tidak boleh dibawa ke mana-mana, itu berguna untuk proses di pengadilan, arrgh)

Setelah Tae Sung pergi, Gwak berkata pada Gun Wook : Shim Gun Wook-sshi, apa kau tahu restoran yang enak di sini? aku lapar. Gwak melangkah pergi.

Tae Sung duduk di bangku jalan dan memandangi robekan kertas itu lalu dia pergi ke tempat dimana biasa menurunkan Jae In. Kebetulan saat itu, Jae In, Won in lewat bersama ibunya yang datang dari kampung. Tae sung langsung mendekati dan ingin mengantar Jae in pulang. Tentu saja Jae in menolak, tapi ibunya langsung ngiler melihat mobil Tae Kyung, wah ini mobil luar negeri dan langsung masuk.

Membuat Jae in menahan malu tapi tidak berdaya. Tae Sung dengan geli berkata ayo, aku antar dengan mobil luar negeri.

Gun Wook mengajak Gwak ke restoran yang untuk beberapa saat dikelola oleh Kak Jang. Mereka duduk di dekat jendela. Gwak berkata, aku punya anak perempuan yang usianya hanya 2 tahun lebih muda dari Sun Young. Dan melihat foto Sun young mengingatkanku padanya. Choi Tae Sung, aku bisa mendengar suara Sun young ketika di TKP. Tolong aku! Tapi sebenarnya bukan menolong Sun Young tapi permintaan Sun Young pada Gwak untuk menolong Gun Wook, Sun Young berkata: Tolong adik laki-laki-ku, anak yang bernama Tae sung…(wah mulai dunia roh ini…)

Gwak berkata selama 20 tahun jadi polisi, aku tahu kalau kemarahan, kemurkaan bisa membuat seseorang melakukan tindakan jahat. Yang paling kuinginkan adalah aku bisa mencegah pelaku kejahatan sebelum ia mulai melakukan kejahatan-nya. (What? Minority Report case?) tapi aku hanya bisa menangkap mereka setelah kejahatan terjadi, dan itu membuat Gwak menyesal.

Gun Wook tersenyum dan menoleh ke arah teman2 stunman-nya yang sedang bercanda, sambil mengurut Kak Jang yang kelelahan karena memasak. Gun wook berkata aku juga ingin tertawa seperti mereka, tanpa beban, suatu hari..aku juga akan bisa seperti mereka, iya kan?

Tae Sung akhirnya main ke rumah Jae In. Ibu Jae In memasak kuah dan mencicipinya langsung dari mangkuknya! dan menyajikan mangkuk itu ke Tae sung! (Good Lord..sigh) Jae In malu sekali selama makan siang karena tingkah laku ibunya yang kampungan sekali. Ibu Jae in jelas terlihat ngiler saat tahu Tae sung orang kaya, dan apalagi ketika ia tanya orang tuamu pemilik perusahaan apa? Apa aku tahu?

Jae in menghentikan ibunya, ibu sudahlah. Tapi Tae sung menjawab, Haeshin! Ibu Jae in langsung panik dan tanya ke Won In apa dia tidak salah dengar? Won In menggeleng. Ibu mereka langsung melompat dan jalan gelisah di sekitar meja, oh kau mau makan apa? aku bisa memasaknya, aku punya daging babi, apa kau mau aku menumisnya? Hahaha..kebayang bagaimana malunya Jae In, pasti rasanya ingin ditelan bumi saja.

Jae in berkata antara dirinya dan Tae Sung tidak ada apa-apa. Ibunya memarahinya, sst!sst!diam! Tae sung melihat Jae in dengan pandangan polos, apa kita benar2 tidak ada apa-apa?

Tae sung kelihatan sekali sangat menikmati ini, hidupnya sangat sepi tanpa kasih ibu dan sekarang ada ibu dan “keluarga” yang memperhatikannya. Won In dengan mengejutkan berkata hei bukankah aku kesayangan keluarga ini? aku yang akan melanjutkan sekolah, mengapa semua diberikan padanya? Won In cemburu karena ibunya memberikan semua makanan yang enak pada Tae sung. Tae sung dengan ramah membagi makanan-nya untuk Won In. Oh I have to admit it’s cute haha Won In oppa punya saingan.

Gun wook juga mau menelepon Jae in tapi tidak jadi. Lalu dia jalan ke rumah Jae in, tepat saat melihat Jae in mengantar Tae Sung. Sebelumnya Jae In mendapat telp dari Gwak yang mengatakan kalau Sun Young memang bunuh diri. Jae in tanya lalu bagaimana dengan orang yang ia lihat itu? Gwak menjawab tidak ada hubungannya, Jae in kelihatan sekali lega.

Jae in lalu berkata pada Tae sung kalau Tae Sung pasti menderita sekali karena kematian Sun young. Tae sung harus berhenti menyalahkan diri sendiri. Tae Sung heran apa Jae in mengenal Sun young? Jae in menjawab tidak, hanya ia tahu Tae sung terluka karena dia (hei ada yang sangat amat terluka lo..di belakang) dan benar saja, GuN Wook murka, tutup mulutmu! Gun Wook membentak Tae Sung. Sepertinya Gun Wook lepas kontrol, karena emosi.

Gun Wook jalan melewati Jae in dan menunjuk ke arah Tae Sung, kau menerima surat bunuh diri itu dan kau datang ke tempat ini?
Tae Sung bingung minta ampun, apa katamu?
Gun Wook yang masih tidak terkendali, dan berkata apa kau lupa yang sudah kau lakukan?
Tae Sung : Apa yang kau tahu?
Gun Wook : Karena kau..seorang wanita mati. Apa kau sudah lupa? Apa berikutnya Moon Jae in?

Tae sung memukul Gun Wook. Gun Wook membalasnya. Jae In memisah keduanya, Shim Gun Wook! Apa ini kau? apa kau kira kalau tidak ada bekasnya maka tidak ada luka? Lihatlah Tae sung, lihat perasaan terlukanya, lihat semua pemberontakan dan kekacauan hidupnya! Gun Wook tidak mendengar Jae in, bisa dikatakan Gun Wook cemburu karena Jae in membela Tae sung.

Jae in berkeras agar Gun Wook minta maaf pada Tae sung. Kau tidak tahu perasaan Tae sung. Jangan pernah melakukan itu lagi pada Tae sung.

Tae Sung berkata, aku juga tidak seratus persen benar. Tae Sung pergi dan Jae In mengantarnya. Gun Wook melihat itu dengan pahit. Tae sung mengucapkan terima kasih, baik karena memihaknya dan juga makan siangnya.

Setelah Tae sung pergi, Jae In jalan melewati Gun Wook tanpa berkata apa-apa. Gun Wook berbalik dan lari kencang. Di jembatan dia berhenti dan teriak!! Wow…Kim Nam Gil’s emotional acts is really…wow..speechless

Tae Ra di rumah dan menerima telp dari ibunya, iya aku akan mengatakannya. Suaminya masuk kamar, aku pulang. Tae Ra berkata, ayahku setuju invest di perusahaan ayahmu. Jaksa Park terhenti sebentar. Tae Ra melanjutkan, itu sebagai balas jasa kau mengurus urusan Tae Kyun. Tae Ra menyindir bukankah demikian? kita selalu begitu, melakukan sesuatu dengan balasan. Jaksa Park kesal, apa aku tidak berhak menerimanya? setelah mengurus semua masalah Haeshin yang merepotkan itu.

Tae Ra berkata hubungan kita juga seperti itu, saling memberi dan menerima. Aku tahu kau sudah punya kekasih sebelum kau menikah denganku. Suaminya marah dan pergi keluar.

Malamnya, Gun Wook mimpi buruk, Gun Wook kecil tidur dan seorang wanita mencoba mencekiknya, Gun Wook sesak, dia mencengkeram tempat tidur dan berusaha melepaskan diri, Gun Wook menendang-nendang, sampai akhirnya Gun wook bangun dengan mandi keringat.

Gun Wook terhuyung ke dapur untuk minum, dia benar2 shock.

Sementara itu, di tempat lain, Ny. Shin tanya pada sekretaris Kim, apa kau melihat sendiri mayat anak itu? Sekretaris Kim berkata tidak, ia mendapat laporan saja. Ny. Shin berkata mungkin anak itu masih hidup, apa yang akan ia lakukan pada keluarga ini. Sekretaris Kim menenangkan-nya. Tidak akan terjadi apa-apa, itu cuma kesalahan.

Paginya, Tae Kyun berangkat ke Amerika. Tae Kyun memeluk ibunya yang terisak atas kepergiannya. Ayahnya melambai dan pergilah Tae Kyun…

Jae in masuk kantor sambil minum jus, melewati tempat dimana Gun Wook tidur beberapa saat lalu, Jae in duduk di tempat itu dan bersandar di dinding. Gun Wook lewat, membungkuk melihat Jae in dan langsung mengambil jus yang ada di tangan Jae in dan bersandar pada lengan Jae in.

Jae In melihat Gun Wook minum jusnya dan komplain, aku suka jus tomat. Gun Wook : Ah sayang sekali, aku menghabiskannya, lalu minum jus itu sampai habis.

Jae in minta maaf karena kejadian kemarin. Gun Wook tidak menganggapnya, sudahlah. Jae in berkata kalau Gwak meneleponnya dan mengatakan kalau Gun Wook tidak ada hubungan dengan mantan pacar Tae sung dan itu membuatnya lega.

Gun wook tiba-tiba tanya, Jae in-ah, kita ini sebenarnya apa? Pertanyaan itu sesaat membuat Jae in tertegun dan keduanya juga merenung, lalu Jae in tanya, bagaimana perkembangan hubunganmu dengan Mo Ne? Gun Wook membalas, lalu bagaimana dengan Tae Sung? Gun Wook bangun karena ada telp dan jalan pergi. Oh..dua orang ini…

Jae in memandang Gun Wook jalan dan ia berkata, hhmm dia tinggi ..tapi kepalanya kecil kalau dibandingkan dengan badannya. Gun Wook semakin menjauh..Jae in berkata, bahunya lebar juga…bayangan tubuhnya dari belakang benar-benar menawan. Gun wook-ah, sebenarnya kita ini apa?

Gun Wook bertemu dengan partner-of-crime-nya, Gun Wook ingin tahu siapa yang mengunjungi makam orang tuanya di Mi Rang, dia datang setahun satu atau dua kali. Tolong kau periksa. Gun wook juga mendapat laporan kalau Tae Kyun sudah sampai di US dan Gun wook berkata kalau transaksi di Amerika juga tidak akan berhasil.

Rekan Gun Wook berkata, Tae Kyun sudah disingkirkan dan Mo Ne akan pergi ke luar negeri, sekarang tinggal Tae Ra, sekarang waktunya Tae Ra dan Tae Sung untuk mulai bertempur. Gun wook tersenyum dan berkata : Tae Ra…

Tae Ra berlatih anggar dan ia tidak konsentrasi. Pelatihnya dengan mudah mengalahkannya. Tae Ra berkata kita latihan lagi lain kali dan pergi. Tae Ra jalan di parkiran, tiba2 seseorang menariknya. Ternyata Gun Wook! Tae Ra kaget, bagaimana kau tahu tempat ini? Oh yeah…Gun wook mengajak Tae Ra makan. Tiba-tiba ada mobil mendekat, Jaksa Park! Tae Ra langsung melepaskan tangan Gun Wook.

Jaksa Park juga mengajak Tae Ra makan. Jaksa Park heran siapa Gun Wook? Tae Ra berkata, dia pacar Mo Ne. Oh kata Jaksa Park, dan langsung mengulurkan tangan untuk bersalaman dengan Gun Wook. Tapi..katanya lagi, mengapa kau ada di sini? Tae Ra langsung menjawab, aku ingin mengajaknya bicara tentang Mo Ne. Jaksa Park lalu berkata kalau begitu, kita bertiga makan bersama saja. Oh that’s a bad idea!

Tae Ra menolak, dia akan pergi. Park mendesak. Gun Wook mengerti situasi dan bersikap akan segera pergi. Tiba2 ponsel Tae Ra bunyi, ya ..apa??

Tae Ra terperanjat dan shock! Tae Ra terhuyung hampir jatuh. Gun Wook dengan reflek menahan tubuh Tae Ra, jelas ada chemistry diantara mereka dan Tuan Jaksa Park bukannya buta, ia juga menyadarinya…Ada apa? tanya Gun wook, Tae Ra terbata, mereka bilang..Tae Kyun..meninggal..

Gun Wook terperanjat. Dia mungkin tidak menyangka akan sejauh itu. (and I’m shock too..)

Di pemakaman Tae Kyun…

Hujan membasahi bumi, menambah sedih suasana, peti Tae Kyun diturunkan perlahan di liang lahat disertai Mo Ne dan Ny. Shin yang menangis meraung-raung, Tae Ra, Jaksa Park, Tae Sung juga hadir. So Dam menangis. Tuan Hong tampak sangat terpukul. Keluarga bergiliran menyekopkan tanah, kemudian melemparkan bunga krisan putih.

Beberapa puluh meter dari situ, Gun Wook bersama rekannya duduk di mobil mengamati pemakaman itu. Sepertinya Tae Kyun meninggal kecelakaan mobil, ia menyetir sambil mabuk tapi teman wanitanya selamat. Gun Wook berkata, segala sesuatu kadang tidak berjalan sesuai rencana.

Rekannya tanya, apa kau berharap ia mati? Gun Wook menjawab, ketika ia masih muda dia ingin mereka mati semua sekaligus, waktu itu hatiku setajam pedang, tapi sekarang kebencian itu sudah hilang, sekarang aku tinggal berdiri dan melihat mereka menderita.

Setelah pemakaman usai, Gun Wook keluar dari mobil, sendirian, membawa bunga krisan (kupikir akan diletakkan di makam Tae Kyun), mencium bunga itu, dan menjatuhkannya ke tanah.

Di rumah keluarga Hong, terdengar suara-suara masa bahagia keluarga itu, Suara Tae Kyun yang memberi semangat So Dam, ayo..beri sambutan untuk putri kesayangan kita..So Dam yang akan membacakan cerita. Kemudian suara lucu So Dam mulai membaca: Di pagi yang indah…suara keluarga Hong menyahut: Ya….

Manager Uhm menghela nafas mengingat itu semua dan berjalan di ruang keluarga yang sunyi, duduk di kursi memandang foto keluarga itu dengan sedih.

Malamnya, Gun Wook membakar semua file tentang Tae Kyun, di dinding-nya tertulis, Hong Tae Kyun 1976 – ?

Telepon berdering yang seperti biasa, diabaikan Gun Wook. Rekannya berkata, semua saham Tae Kyun dialihkan ke yayasan dan pemiliknya adalah Tae Ra, sekarang dia akan segera menjadi wakil President (no. 2 di Haeshin). Gun Wook mulai merancang rencana lagi.

Di kantor DIDIN art, rekan Jae In berkata dia harus mengantar surat2 ke rumah keluarga Hong. Tampaknya surat ucapan bela sungkawa dari kolega Ny. Shin. Jae in berkata aku saja yang mengantarnya dan memberikan pada manager Uhm. Rekannya mengerti, kau cemas dengan Tae sung ya, ya sudah pergi sana.

Suasana sehabis berkabung di rumah keluarga Hong…

Tuan Hong duduk terpekur di kursi utama sambil memegang cangkir, dia tiba-tiba terlihat sangat tua..Tae Sung duduk di dekatnya, Gun Wook dan Sekretaris Kim berdiri di sebelah luar. Tuan Hong memberi nasihat, kalau mulai sekarang Tae Sung harus berhenti main2 dan mulai bertanggung jawab. Kau harus menggantikan posisi kakak tertuamu yang kosong. Tae Ra datang dan duduk di dekat mereka.

Tuan Hong tanya, bagaimana ibumu? Tae Ra menjawab ibu berbaring, dan Mo Ne menungguinya, aku berharap ibu bisa tidur sebentar. Tiba-tiba Ny. Shin keluar dan murka. Apa? dia tidak akan pernah bisa masuk ke Haeshin! Ini semua karena salahmu kata Ny. Shin menyalahkan Tuan Hong. Kalau kau tidak mengirimnya ke Amerika, dia tidak mungkin meninggal!

Tuan Hong menjawab, tapi kalau disini, dia akan masuk penjara. Ny. Shin teriak, itu lebih baik, jauh lebih baik, puluhan bahkan ribuan kali lebih baik daripada meninggal!

Ny. Shin teriak-teriak dan menyalahkan Tae Sung, ini semua karena kau! Kenapa aku harus jadi ibumu! Kau ini bagai ular! Kau bahkan tidak menangis sedikitpun karena kakakmu meninggal, apa kau senang kakakmu sudah meninggal? Sejak kau pulang dari Jepang semua kacau. Kau dan orang bernama Shim Gun Wook yang kau bawa, membuat mo Ne kacau. Dengan wajah serakahmu, kau jelas punya niat jahat.

Tae Sung mencoba menenangkan Ny. Shin dengan memanggil, ibu..tapi itu semakin membuat Ny. Shin murka dan teriak2 histeris dan jatuh pingsan, Mo Ne dan Tae Ra juga Sekretaris Kim langsung menolongnya dan membawa Ny. besar Shin masuk ke kamarnya.

Meninggalkan, Tuan Hong dan kedua “putranya”, dia berkata pada Tae sung, jangan diambil hati, dia seorang ibu yang baru saja menguburkan anaknya, jadi dia tidak berkata dengan pikiran-nya. Tae Ra masuk dan kembali duduk bersama mereka, Ibu tertidur kata Tae Ra. Tuan Hong mengangguk. Lalu dia tanya pada Tae Sung, apa kau tahu masalah skandal Anti Bio itu?

Tae Sung : Ayah, kau tahu, aku tidak tertarik dengan perusahaan, aku tidak tahu masalah itu.
Tuan Hong : Hmm aku mengerti. Sekretaris Kim!

Sekretaris Kim datang dan menghadap, iya Tuan. Tuan Hong berkata, selidiki masalah ini, cari siapa dalangnya dan aku tidak akan melepaskannya. Aku akan membuatnya merasakan penderitaan kita.

Sekretaris Kim mengerti. Tuan Hong lalu bangkit tapi mendadak ia terkena sakit kepala, Tae sung, Tae Ra dan Sekretaris Kim langsung menolongnya. Gun Wook, yang selama ini berdiri tanpa gerak di bagian luar ruangan bereaksi melihat Tuan Hong seperti itu. (interesting..) Tuan hong berkata, aku tidak apa-apa, dan ia masuk ke dalam diantar Tuan Kim.

Tae Sung keluar, Tae ra mengikutinya. Tinggal Gun Wook seorang diri, ia menghela nafas dan ikut keluar.

Tae Ra menyusul Tae sung, Tae sung-ah, jangan pergi, tinggal-lah disini dan menemani ayah dan ibu. Tae Sung menjawab, kalau aku disini, ibu akan semakin kesal.

Tae sung heran, aku memang tidak pernah merasa kalau Tae Kyun itu kakak-ku, tidak pernah dekat dengannya, tapi kau, kenapa kau tidak menangis dan terlihat sangat terkontrol? Tae ra menjawab, ini karena aku harus memikirkan Haeshin, kalau aku goyah, Haeshin juga bisa goyah. Tae Sung tersenyum tipis dan pergi.

Tae Ra menoleh ke belakang dan melihat Gun Wook. Tae Ra berbalik dan jalan menjauh.

Tae Sung masuk mobil dan pergi, berpapasan dengan taksi Jae In. Jae In masuk ke dalam halaman keluarga Hong yang sunyi.

Tae Ra ternyata masuk ke gudang, duduk di tangga dan menangis, dia menumpahkan semua kesedihannya di dalam kesendirian. Gun Wook melihatnya dan menyusul masuk ke dalam gudang. Berlutut di depan Tae Ra. Tae Ra menahan tangisnya dan akan pergi.

Gun Wook berdiri dan berkata jangan pergi sambil menahan tangan Tae Ra. Gun wook berkata, kau bisa menangis di depanku, dan nanti kalau kau keluar dari sini, kau adalah Tae Ra yang tangguh dan tenang.

Gun Wook memeluk Tae Ra dengan erat. Tae Ra akhirnya menumpahkan semua tangisnya di bahu Gun Wook, Gun Wook menenangkan Tae Ra.

Jae In menemui Manager Uhm dan memberikan surat2 itu. Manager Uhm tampak lelah dan sedih dan mengucapkan terima kasih lalu masuk lagi ke dalam rumah. Jae in akan pulang dan heran dimana Tae Sung lalu mulai jalan di sekitar halaman.

Tae Ra mulai tenang dan Gun wook membelainya. Gun Wook seperti beranjak akan keluar. Tae Ra menahan-nya, tetaplah di sisiku. Gun Wook membelai wajah Tae Ra dan mencium keningnya, pipinya, dan …bibirnya. Mereka berciuman hangat.

Jae In sampai di dekat gudang dan melihat pintu gudang yang terbuka sedikit dan ia memilih untuk melihat ke dalam. Jae in mendekat dan tercekat dengan pemandangan yang ada di depannya…sepasang pria dan wanita sedang berciuman hangat, Jae in sadar itu Tae Ra tapi satunya…karena wajahnya tidak terlihat tapi Jae in hampir yakin itu Gun wook.

Jae In ingin beranjak ketika tiba2 suara Mo Ne : Unni…Mungkin Manager Uhm berkata kalau Jae in datang atau memang kebetulan. Jae in panik dan tidak tahu harus bagaimana.

Mo ne mendekat dan melihat ke dalam gudang, pandangan-nya kosong melihat kedua orang di dalam gudang dan berseru..Unni…

Ini membuat Tae Ra dan Gun Wook terperanjat dan berpaling ke arah mereka. Ini …benar2 diluar skenario Gun Wook!

 
Leave a comment

Posted by on May 12, 2011 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: